SHARE

Kesadaran autentik dalam diri manusia adalah hati kemanusiaannya. Jika lubuk hati kemanusiaan manusia sudah tumpul, keberingasan dan aum kegarangan menyeruak bak macan yang girang setelah menerkam mangsanya.

Kesadaran autentik rakyat dalam Pemilihan Presiden 9 Juli 2014 ini bakal diuji. Kesadaran untuk memilih pemimpin kemanusiaan 200 juta lebih rakyat Indonesia sudah di depan mata. Setelah hati kemanusiaan kita terombang-ambing oleh berbagai fitnah dan sumpah serapah kebinatangan bersilweran di depan mata, saatnya mengembalikan kesadaran autentik kemanusiaan kita untuk memilih pemimpin yang mampu menjaga kemanusiaan dan keberadaban bangsa Indonesia.

Pemimpin yang bekerja 

Saat kita melihat dan merasakan musim bunga tiba, musim pergerakan alam, mengalirnya air sungai, keluarnya mata air, datang dan perginya burung-burung, usapan lembut angin di pagi hari, gelombang pergerakan angin dari satu kawasan ke kawasan yang lain, semua itu adalah bagian dari alam yang menjadi guru bagi umat manusia. Yang membangunkan kita untuk bangkit dari rasa tidak bersemangat. Mengajak kita untuk bergerak, bergembira, bekerja, dan berusaha.

Kita banyak belajar dari pergerakan alam. Segala yang ada di alam semesta senantiasa bergerak, berkembang, dan bekerja untuk membangun sistemnya. Dengan demikian, kepemimpinan yang menginspirasikan rakyatnya untuk bekerja, memiliki etos kerja, dan telah membuktikan kerjanya, adalah kepemimpinan kemanusiaan yang bakal mendorong bangsanya menjadi maju dan hebat.

Kerja lebih utama daripada sekadar suara dan perintah.Kepemimpinan yang bekerja menandakan adanya pergerakan dan kemajuan untuk kemanusiaan. Bangsa ini menjadi besar dan bermartabat tatkala pemimpinnya menjadi teladan terhadap capaian kerja yang dilakukannya. Bagaimana mungkin kita bisa bangkit dan hebat jika tak bekerja. Bagaimana mungkin bangsa bermartabat jika pemimpinnya tak pernah menunjukkan bukti kerja kerasnya dalam membangun bangsa.

Frans Magnis Suseno (1978:23) pernah menjelaskan tentang kenyataan bahwa selama berabad-abad para fi lsuf sama sekali tidak memerhatikan pekerjaan. Padahal tak ada seorang filsuf yang akan bisa hidup dan berfilsafat kalau tak ada o rang lain yang mengolah tanah untuknya, menghasilkan makanan dan menjahitkan pakaiannya. Begitu pula dalam cerita wayang, percuma kita mencari tahu dari mana para Pandawa mendapat nasinya setiap hari agar kuat menjalankan Perang Baratayuda.

Karena itu, masyarakat Indonesia memerlukan keteladanan dari seorang pemimpin yang memiliki etos kerja yang tinggi demi kemajuan negeri. Pertanyaannya, sikap-sikap seperti apa saja etos pekerjaan itu?

Frans Magnis Suseno mengutip Gunnar Myrdal dalam Asian Drama menyebutkan 13 sikap, yaitu: efi siensi, kerajinan, kerapian, sikap tepat pada waktunya, kesederhanaan, kejujuran 100%, sikap mengikuti rasio dalam mempergunakan kesempatan-kesempatan yang muncul, sikap bekerja secara energetis, sikap bersandar pada kekuatan sendiri, sikap mau bekerja sama, dan kesediaan untuk memandang jauh ke depan. Hal ini merupakan contoh baik yang dimiliki seorang pemimpin.

Selain itu, teladan pemimpin yang lain adalah sikap adil terhadap sesama; keseimbangan antara hak dan kewajiban; menghormati hak-hak manusia; suka memberi pertolongan dengan tujuan agar yang ditolong bisa berdiri sendiri; memakai miliknya tidak untuk memeras, tidak menyebar ancaman, tidak boros, tidak untuk hidup bergaya mewah; bekerja keras dan menghargai hasil karya orang lain.

Pemimpin kemanusiaan

Di tengah ramainya kampanye keji dan fitnah yang direkayasa–sudah fitnah direkayasa pula–tampak dan terasakan bahwa kita belum mencapai tingkat keadaban (civility) yang patut dibanggakan. Di sisi lain, kepura-puraan kadang terbungkus dalam jubah kejujuran. Kepemimpinan yang bermanis kata-kata, tapi tak ada bukti nyata adalah penyakit mental yang harus dienyahkan dari bumi Pancasila. Ya, kita tak ingin terpesona oleh tebar pesona pengobral kata tanpa diiringi langkah nyata untuk perbaikan bangsa.

Pilpres ini adalah momentum penentuan arah kepemimpinan kemanusiaan Indonesia lima tahun ke depan. Bila berkaca pada gejolak kemanusiaan dalam menentukan pemimpin di beberapa negara di dunia, tampaklah pentingnya kesadaran kemanusiaan kita agar republik ini tak terpecah belah.

Dalam hati kemanusiaan, di dalamnya muasal tumbuh kemanusiaan yang adil dan beradab. Ketidakadilan dan ketakberadaban bukan milik hati manusia. Tetapi, milik yang disebut bukan manusia, milik macan, misalnya.

Karena itu, keutuhan bangsa Indonesia harus dijaga. Karena pilihan kemanusiaan kita ketika mencoblos antara dua calon pilpres mestilah didasari kesadaran autentik dari hati kemanusiaan kita, bukan dari kejahatan hati kemanusiaan kita. Mari kita menangkan hati kemanusiaan kita untuk kemanusiaan yang adil dan beradab.

Media Indonesia, 4 Juli 2014
+David Krisna Alka 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here